Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Penyensoran di luar negeri terhadap masalah-masalah Tiongkok

Penyensoran luar negeri terhadap masalah-masalah Tiongkok merujuk kepada penyensoran di luar Republik Rakyat Tiongkok terhadap topik-topik yang dianggap sensitif bagi pemerintahan Partai Komunis Tiongkok. Topik-topik yang disensor meliputi status politik Taiwan, hak asasi manusia di Tibet, kamp re-edukasi Xinjiang dan penindasan Uighur, Pembantaian Lapangan Tiananmen, unjuk rasa Hong Kong 2019-2020, tanggapan pemerintahan RRT terhadap pandemi koronavirus di Tiongkok daratan, penindasan Falun Gong, dan hak asasi manusia di Tiongkok secara umum.

Penyensoran dilakukan oleh perusahaan-perusahaan asing dengan harapan dapat berbisnis di Tiongkok, sebuah fenomena yang timbul dan memberikan peningkatan ekonomi terhadap negara tersebut.[1][2][3]

Referensi

  1. ^ "NBA-China standoff raises awareness of threat of Chinese censorship". Axios (dalam bahasa Inggris). 9 October 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2019. Diakses tanggal 11 October 2019. 
  2. ^ Birtles, Bill (10 October 2019). "Cancellations, apologies and anger as China's nationalists push the boundaries of curtailing free speech". ABC News (dalam bahasa Inggris). Australian Broadcasting Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 October 2019. Diakses tanggal 13 October 2019. 
  3. ^ Pinon, Natasha (11 October 2019). "Here's a growing list of companies bowing to China censorship pressure". Mashable (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 October 2019. Diakses tanggal 13 October 2019. 
Kembali kehalaman sebelumnya